Menjadi Guru yang “Profesional”

1

Sontak suasana menjadi hening, saat Sumarna Surapranata, Ph.D, Dirjen Guru dan Tenaga Kependidikan (GTK) Kemendikbud RI, menyampaikan bahwa hingga saat ini, sebagian besar guru masih “dibohongi”. Sebagai salah satu profesi yang harus dijalankan secara profesional, sejujurnya guru hingga saat ini masih juga belum bisa independen.

Sumarna menjelaskan hal tersebut saat menjadi keynote speaker pada acara seminar nasional guru pendidikan dasar berprestasi, yang diselenggarakan di Swiss-Belhotel Mangga Besar, Jakarta, pada Rabu, 10 Mei 2017. Seminar yang digagas oleh Kemendikbud RI ini, dihadiri oleh 260 peserta guru berprestasi yang berasal dari seluruh Indonesia.

Mengomentari tema seminar yaitu membangun profesionalitas guru pendidikan dasar dalam era globalisasi, Sumarna menjelaskan setidaknya ada tiga hal yang perlu menjadi perhatian guru untuk menjadi profesional. Pertama, saat ini guru selalu “dibohongi” dan menjadi kurang independen dalam bekerja. Sebagai sebuah profesi, guru hanya berhak dinilai kinerjanya oleh seseorang yang juga berprofesi guru. Bahkan bukan hanya itu, sang guru penilai juga seharusnya memiliki kompetensi mengajar sama dengan guru yang sedang dinilai kinerja olehnya.

4

Penilaian kinerja seorang guru juga seharusnya dilakukan secara profesional. Kualitas seorang guru fisika misalnya, tentu hanya tepat apabila dilakukan oleh seorang guru yang juga mengampu pelajaran fisika. Akan menjadi sangat dilema, apabila justru kinerjanya dinilai oleh seseorang yang bukan guru. Bahkan meski seorang dosen yang merupakan profesor sekali pun. Karena, dosen bukanlah seorang guru. Meskipun seorang guru besar adalah seorang dosen. Baca lebih lanjut

TIPS MUTASI

Berikut ini ada beberapa tips bagi teman atau sahabat PNS yang sedang atau berminat mengajukan mutasi.
1. Sabar. Pastinya proses mutasi membutuhkan waktu yang tidak sebentar. Harap maklum, banyak prosedur dan pihak yang mesti dilalui. Pengalaman saya mengurus mutasi antar kabupaten, kira-kira membutuhkan waktu hingga sepuluh bulan. Terhitung sejak mulai konsultasi hingga SK penempatan mutasi diterbitkan. Jadi sekadar saran, luangkan waktu kira-kira satu semester hingga dua semester untuk memulai proses mutasi jika antar kabupaten.

Kalau mutasi dalam satu kabupaten, pengalaman beberapa teman saya, paling cepat dua minggu. Terhitung sejak mengajukan, hingga SK mutasi diterbitkan. Yang penting tempat tugas baru ada dan tempat tugas lama mengizinkan. Baca lebih lanjut

Pelatihan Kurikulum 2013

Hari ini tampak SMP Negeri 3 Batang yang beralamat di Jl. Ki Mangunsarkoro No. 6 Batang, Jawa Tengah, lain dari hari biasanya. Suasanya lebih ramai, padat dan riuh. Tempat parkiran penuh dengan mobil dan motor yang nampak berjajar rapi. Nampak di halaman depan para anak-anak berseragam merah putih dengan diapit orang tuanya saling berjejal. Sedangkan di bagian halaman dalam, nampak ratusan guru berkumpul. Maklum saja, hari ini Senin, 23 Juni 2014 adalah hari pendaftaran pertama untuk PPDB (Penerimaan Peserta Didik Baru) di sekolah ini. Selain itu, sekolah ini juga menjadi lokasi pelatihan Kurikulum 2013 bagi guru sasaran di Kabupaten Batang untuk jenjang SMP.

IMG_0952

Sebagian para guru tersebut sudah saling mengenal, sehingga nampak sekali mereka saling bercakap dengan akrab. Obrolan mereka semakin menampak suasana hangat di pagi itu. Ada sekitar 140 orang guru SMP untuk mata pelajaran IPA dan Matematika dari berbagai kecamatan di Kabupaten Batang telah berkumpul dan telah siap menjadi peserta pelatihan tersebut. Pelatihan diadakan mulai hari Senin, 23 Juni s.d. Jum’at, 27 Juni 2014. Baca lebih lanjut

IPA TERPADU atau GURU TERPADU

Konsep IPA Terpadu masih banyak di salah artikan oleh sebagian besar orang, bahkan guru yang sudah (merasa) menjalaninya. Para guru SMP mapel Fisika yang juga mengajar Biologi atau sebaliknya, merasa bahwa itulah yang dimaksud dengan pengajaran IPA TERPADU. Meski sebenarnya itu lebih pas jika dikatakan sebagai pengajaran GURU TERPADU.

Saya mencoba untuk membandingkan antara konsep IPA TERPADU dengan apa yang selama ini diterapkan, dan (maaf) saya katakan sebagai GURU TERPADU.

Tinjuan Aspek Guru
Selama ini obyek pelaksana adalah guru. Maksudnya si guru mapel Fisika sekaligus mengajar mapel Biologi atau sebaliknya. Bukankah itu yang dimaksud dengan GURU TERPADU. Satu orang guru mengajar beberapa mapel.

Proses pembelajaran di bagi berdasarkan jam. Misalnya jam 1,2 pelajaran biologi, lalu jam 3,4 tentang fisika. Atau berdasarkan hari, misanya, hari senin 2 jam digunakan untuk membahas fisika. Lalu pertemuan hari berikutnya 2 jam untuk membahas biologi. Sisanya 1 jam untuk kimia.

Kalau untuk yang model begini, saya kira bukan yang dimaksud dengan keterpaduan IPA. Model yang begini Baca lebih lanjut

Komunitas Film Pendek

Istilah “komunitas” berarti “sama” yang diambil dari kata communis dari bahasa Latin. Komunitas bisa dipahami sebagai sebuah kelompok yang para anggotanya memiliki aktivitas, ketertarikan, hobi, habitat atau sesuatu lain yang sama. Maka, komunitas film bisa berarti kelompok yang memiliki ketertarikan hingga keterlibatan dalam dunia film. Komunitas film yang dimaksud adalah bukan komunitas dalam bentuk perusahan atau organisasi komersial, tetapi organisasi atau kelompok penggiat film diluar jalur industri.

Belakangan ini kalangan muda, termasuk didalamnya para pelajar, semakin marak dalam membentuk komunitas-komunitas film, khususnya film independen atau film pendek. Dari kota-kota besar hingga tingkat kecamatan di daerah pinggiran bermunculan kumpulan anak muda yang menamakan diri sebagai komunitas film.

Di tingkat sekolah mulai bermunculan jurusan multimedia di Sekolah Menengah Kejuruan (SMK) hingga ekstrakurikuler bidang multimedia, audio visual, broadcasting atau semacamnya. Hal yang sama lebih gencar terjadi di tingkat perguruan tinggi. Baca lebih lanjut

Ber-Sains Ibarat Meramal_01

SIAPA bilang, urusan ramal meramal menjadi keahlian Ki Joko Bodo atau Mama Laurent saja? Sains juga ahli dalam hal ini. Cara dan medianya tentulah berbeda. Tidak perlu bola kristal, kartu tarot, garis tangan atau alat-alat aneh lain sebagai media ramal. Lebih banyak mengandalkan pensil, kertas, laboratorium atau komputer. Mungkin karena laku keras atau memang tuntutan profesi, banyak ahli sains mencoba peruntungan dengan menebak keadaan masa depan. Berbagai metode dari yang aneh sampai yang sungguh-sungguh ilmiah mulai dipraktekkan. Trend ini bukan berarti sebuah tuduhan bahwa sains mulai menyabotase lahan profesi paranormal. Perlu kita pahami bersama, urusan ramal meramal dalam sains bukanlah cerita baru. Praktek ini sudah jauh berabad-abad lalu di lakukan oleh sains. Sains sendiri mempertegas kajian ini dengan munculnya futurologi sebagai salah satu bagian kajian sains.

Apakah kita masih sama seperti sedetik lalu? Apakah kita bisa mengulang dengan tepat apa yang terjadi semenit sebelum ini? Dua pertanyaan ini tidak sekadar basa-basi. Mungkin perlu sedikit merenung untuk menjawabnya. Bagaimanapun juga, apa yang terjadi pada detik waktu sebelumnya pastilah berbeda dengan yang terjadi di detik ini. Kita saat ini secara tepat, bukanlah kita sedetik sebelumnya. Karena waktu mengiringi perubahan dan pergerakan yang terjadi pada partikel tubuh. Ada yang mati karena usang. Ada pula yang muncul karena pertumbuhan. Amatilah lidah Anda, Apakah bisa diam meski sejenak? Baca lebih lanjut

Tujuan Hidup

HARI ini saya menerima tiga berita kematian sekaligus. Duka pertama saya terima saat pagi masih cerah menyapa. Ibunda teman saya telah berpulang. Usia dan sakit, itulah alasan yang utamanya selain takdir. Kabar duka kedua hadir tepat tengah hari saat matahari tepat di atas kepala. Datang dari ibunda salah seorang murid. Beliau menghembuskan nafas terakhirnya karena penyakit yang sudah menggerogotinya bertahun-tahun lamanya. Dan tepat menjelang malam, menyusul kabar dari tiga teman saya sekaligus. Kecelakaan parah mengantarkan mereka mendahului kami, teman-temannya.

SAYANGNYA, duka ini hanya bisa saya ucapkan lirih tanpa bisa menghadiri pemakaman mereka. Kabar ini cukup untuk membuat badan ini merinding. Memberikan pemahaman berharga bahwa ternyata hidup di dunia ini memang untuk sementara. Jadi sebenarnya tidak ada alasan untuk takut menghadapinya. Tapi entah mengapa, badan ini tetap merinding. Mungkin, karena saya belum cukup bekal.

Seorang teman pernah bertanya pada salah seorang murid saya pada sebuah sesi pertemuan. Saat itu murid-murid saya hendak berdoa bersama demi kelulusan pada ujian masuk salah satu perguruan tinggi terkemuka di Yogyakarta. Tentu tujuannya agar kesiapan mental dan jiwa tetap terjaga sehingga tenang saat mengerjakan ujian esok. Baca lebih lanjut

Naskah Film “Asa di Bawah Kaki Slamet”

SCENE 1

LOKASI : RUMAH NUR. PAGI

PEMAIN : NUR, IBU NUR

KAMERA : MEJA (GELAS, UANG, PIRING DLL). BADAN NUR DARI BELAKANG SAAT BERLARI MENUJU PINTU

SUASANA DI RUANG DAPUR RUMAH NUR YANG SEDERHANA DAN AGAK GELAP. WAKTU MENUNJUKKAN PUKUL 06.10 MENIT.

NUR MELETAKKAN GELAS BERISI AIR SETENGAH GELAS DI MEJA DENGAN AGAK TERGESA-GESA. SEDIKIT PERCIKAN AIR KELUAR DARI GELAS DAN TUMPAH DI MEJA. NUR BERLARI MENUJU PINTU.

NUR HIKMAH

MAK, NUR BERANGKAT DULU…!!! Baca lebih lanjut

KIR ESPERO Buat Film Pendek

Cerita bermula sejak bulan Februari lalu. Awalnya hanya sebatas buat kegiatan intermezo saja. Maklum, percobaan Membuat Nata de Coco yang lalu, membuat KIR agak jenuh dengan program-program yang ilmiah banget. Ingin rasanya buat program yang ringan-ringan saja.

Sebelumnya sempat terpikir pula untuk melakukan percobaan membuat “Kamera Lubang Jarum”. Kamera jenis ini sedang ngtren di internet. Selain murah, manfaat dan kreatif, juga sangat anak muda banget. Tapi,g kegiatan ini urung dilaksanakan. Alasannya cuma satu, bingung nyetak hasil filmnya. Maklum, kamera lubang jarum yang menggunakan negatif film harus dicetak secara manual (kamar gelap). Kalo bisa cetak pake print digital saja enak. Tapi ndak masalah. Daripada repot dan bingung, mending pindah haluan. Buat Film Pendek!!!

Proses pembuatan film pendek ini jelas memakan waktu, tenaga, biasa dan kerja keras otak dan otot. Maklum, tak ada satupun anggota KIR yang punya pengalaman. Tapi justru itulah tantangannya. Berikut ini catatan KIR Espero tentang dibalik layar film pendek “Asa di Bawah Kaki Slamet”. Baca lebih lanjut