Enaknya kos Gratis di Masjid Jogja

Mencari tempat kos itu gampang-gampang susah. Kalo kebetulan teman-teman kosnya enakan, ya pasti bikin betah. Nah kalo sebaliknya, bisa cuma numpang lewat hehe… Kos juga bisa merubah kepribadian dan perilaku kita. Intinya, kita akan menjadi lebih baik jika lingkungan kita baik dan akan bertambah buruk jika lingkungan kita memang berpotensi membawa kita ke arah yang lebih buruk.

Sering kita dengar, seorang mahasiwa yang kedapatan ngedrugs, kumpul kebo, suka miras, kecanduan dll. Padahal dulunya, sebelum jadi mahasiswa, anaknya kalem, lembut, taat ibadah dll. Pokoknya tipe anak muda soleh dan solehah lah. Itu mungkin salah satunya disebabkan lingkungan dimana dia kos.

Fenomena kos campur (laki-laki dan perempuan satu rumah) sudah mulai merambah kota-kota pelajar. Asyik memang secara sekilas, tapi merepotkan urusan akhirat. Banyak godaan dan butuh keimanan yang kuat untuk bisa “sekadar” kos di rumah kos campuran itu. Jadi, lebih baik jangan mondok di kos jenis campuran begitu.

Pengalaman delapan tahun tinggal di Jogja, hanya sempat berpindah kos sebanyak 4 kali. Tidak terlalu banyak mencicipi asam garam dunia kos-kosan di Jogja. Beda dengan beberapa teman saya yang memang sedari awal sudah berencana pindah-pindah kos tiap tahun. Tuh, bayangkan kalo kuliah selama lima tahun berarti harus pindah lima kali. Itupun kos-kosan yang dituju harus memiliki kriteria khusus, yaitu tidak boleh satu kecamatan. Ah ada-ada saja teman yang satu ini.

Nah, untuk kali ini setidaknya saya mau berbagi pengalaman tentang kos dikota gudeg yang paling berkesan, yaitu kos di Masjid. Ini beneran sobat. Tengoklah masjid-masjid di seantero Jogja. Kebanyakan penghuninya adalah para mahasiswa yang berobsesi kuliah sambil mengabdikan diri pada masjid dan kegiatan-kegiatan di dalamnya. Panggilan para mahasiswa yang kos di masjid adalah takmir.

Enaknya kos di masjid itu banyak. Pertama, sobat tidak sendirian dan tidak pula kesepian. Masjid kan selalu banyak pengunjungnya. Setidaknya pas jam-jam maghrib atau isya, setidaknya warga sekitar masjid akan berduyun-duyun menuju masjid. Pas banget buat tipe-tipe penakut kalo sendiri, masjid betul-betul pilihan good-lah.Kecuali, kalo masjidnya pas di tengah-tengah hutan amazon yang nggak ada listrik dan jalan aspal hehee..

Kedua, gratis biaya tidur bahkan makan. Ya, setidaknya sehari sekali ada jatah makan untuk para sobat. Tetapi peraturan yang ini tidak semua manajemen masjid menerapkannya. Setidaknya tidur gratis aja sudah cukup. Coba bayangkan kalo tidur di hotel berapa duit tiap harinya. Urusan makan kalo mau ngutang juga warung mana yang ragu. Masa si.,.. mahasiswa takmir masjid ndak dipercaya kalau hanya untuk sekadar utang buat makan. Kalau mau pas lagi cekak banget, berkunjunglah atau silaturhami ke tetangga-tetangga sekitar masjid pas jam makan. Nah, pasti sobat akan disuguhi berbagai macam lauk. Sebernarnya, mereka senang ko kalau dikunjungi takmir masjid. Asal jangan keseringan kaya orang kurang kerjaan gitu. Ya, sesekali saja.

Ketiga, banyak kegiatan. Sobat yang jarang gaul, kos di masjid bisa membuat sobat berubah. Jadi seorang pemuda yang gaul. Tapi gaul yang positif tentunya. Semakin ramai masjid dikunjungi, maka semakin gaul sobat. Pengajian, forum remaja masjid, TPQ dll hampir selalu ada di tiap masjid di Jogja. Bahkan meskipun masjid kecil.

Keempat, popularitas. Maklum, sobat akan “dianggap” pemuda soleh yang pantas menjadi tauladan. Buktinya, sholat lima waktu selalu jama’ah, setia menjaga kebersihan dan keamanan masjid, dan selalu ada di setiap kegiatan masjid. Sobat akan menjadi selebritis masjid dan kampung. Syukur-syukur sesekali bisa mengisi pengajian ibu-ibu atau bapak-bapak. Dijamin 99% pasti dikenal warga. Setidaknya selebitis kampung lah.

Kelima, menjemput jodoh. Ini yang paling menegangkan dan menggiurkan. Maksudnya begini sobat. Sekarang kan sulit-sulit gampang menemukan gadis yang baik, solehah dan cantik. Ada yang cantik dan super baik tapi sayang terlalu baik. Sehingga suka mengumbar keindahan miliknya yang seharusnya dipersembahkan khusus untuk suami. Ada pula yang solehah, tapi mungkin kurang dalam hal yang lain. Nah, masjid adalah tempat yang ramai dikunjungi para gadis-gadis solehah. Diantara banyak yang solehah, pasti ada yang cantik, baik dan menawan. Nah, mungkin saja jodoh menjemput di masjid yang kau jaga. Akhirat dapat, jodoh juga kebawa. Soal bukti, ada banyak teman-teman saya yang akhirnya berjodoh. Awal mula karena pertemuan di kegiatan remaja masjid. Atau mungkin saat pengajian-pengajian misalnya. Saling menyelami dan timbul kecocokan hingga akhirnya merajut keluarga. Indah bukan. Daripada ketemuan di pasar malem atau mall misalnya. Meski berjilbab, cantik tetapi siapa tahu. Rawan lah sobat.

Nah, sobat berminat? Tak ada yang rugi ko. Saling menguntungkan. Masjid terawat, dan sobat bisa mendapatkan lima kelebihan seperti di atas. Dunia dapat, akhirat juga InsyaAllah terbuka. Amin

Iklan

One comment on “Enaknya kos Gratis di Masjid Jogja

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s