Jogja memang selalu merindu

Yogyakarta alias Jogja, memang pantas dirindukan. Monjali (monumen Jogja kembali), Benteng Vredeburg, Taman Pintar, Keraton, Prambanan, Paris, Malioboro hingga Alkid (Alun-alun kidul) adalah tempat tongkrongan semasa kuliah dulu. Tak perlu harus berdompet tebal untuk bisa menikmati sore indah di Jogja. Cukup bensin secukupnya plus receh buat parkir tentunya dan map. Ya, awal-awal ke Jogja peta memang perlu. Maklum, di Jogja itu sebentar-sebentar lampu bangjo. Baru lima menit jalan, eh… ketemu perempatan. Tapi, itulah seninya hidup di Jogja. Siap antri, siap bensin, siap peta, siap bahasa Jawa dan siap receh.

Delapan tahun tinggal di Jogja sejak tahun 2007 berlalu tak terasa. Hampir lima tahun pula meninggalkan Jogja, terasa baru kemarin. Pas pagi-pagi, kadang masih mencium aroma segar soto Jogja masuk melalui lubang pintu kamar kos. Minggu pagi menjadi waktu untuk antri soto jogja belakang hotel Saphir. Maklum, dulu saya pernah kos di hotel Saphir Jogja yang di jalan solo itu. Tepatnya di lantai dua, kamar paling pojok pas dibelakang hotel hehehehe..

Soto (belakang) Saphir memang soto langganan dulu. Warung sotonya tak bernama. Tapi karena posisinya berada disamping (gang) hotel Saphir, maka war-sot ini lebih dikenal dengan nama SOTO SAPHIR …. keren to? Pelanggannya multi profesi. Ada dosen, pegawai (terutama pegawai hotel Saphir), pelajar, PNS, dan tentunya mahasiswa. Rasa nylegit (mantap), harga miring, plus dekat kos-kos-an, menjadi soto Saphir = soto langganan.

Enaknya makan soto Jogja itu rame-rame, kalau perlu semua penghuni kos datang bareng-bareng biar dikira mau demo. Waktu santapnya juga musti pagi-pagi. Tak perlu cuci muka bagi yang baru bangun tidur, tak perlu mandi bagi yang habis olah raga dan tak perlu berdandan karena nanti pasti berkeringat. Cukup celana pendek seadanya, duit 5000 saja (boleh dilipet-lipet trus masukin saku), dan perut keroncongan. Dijamin, soto jogja bakal membuat lidahmu bergoyang-goyang dan perutmu padat berisi. Jangan lupa juga tempe goreng dan es teh sebagai teman menu soto Jogja.

Kemarin pas kegiatan studi tour Espero (SMP N 2 Pulosari) ke Jogja, khusus demi mengenang rasa soto Jogja, kami memesan soto untuk lauk makan malam pas transit di Resto Ambarketawang. Meski bukan soto Saphir, tetapi bisa sedikit mengobati rindu soto jogja yang hampir tiga tahun tak merasakannya.

Rindu Jogja sebenarnya bukan karena soto saja. Rindu gudeg tengah malam, angkringan di saat kanker (kantong kering), dan pedasnya pecel lele juga senantiasa saya alami. Gudeg terlezat di Jogja menurut saya adalah gudeg Saphir. Lo… ko’ Saphir lagi? Ya, karena gudegnya memang berada di depan jalan hotel Saphir. Buka dari maghrib, tutup sampai jam 10-an malem. Warungnya sederhana, sempit, tapi yang antri…. jangan ditanya? Mobil-mobil keren dipastikan sudah berjejer sejak jam 7-an malem. Kalau gak sabar antri, mending belinya nanti-nanti saja pas menjelang tutup. Itu pun untung-untungan. Untung sudah sepi atau untung masih ada 🙂

Kalau untuk angkringan favorit di Jogja, agak sulit menjawabnya. Masalahnya begini sobat, hampir puluhan angkringan di Jogja sudah pernah dicoba. Hasilnya TOP BGT SKL semua. Mungkin ada yang tempe bacemnya kurang enak, tapi suasananya mantap buat juguran (nongkrong dan ngobrol ringan sampai pagi). Kadang nasi kucingnya kurang pedes, tapi jahe angetnya … wuss… bikin dada ngos-ngosan. Mantep tur pedes. Jadi kesimpulannya, rindu angkringan Jogja berlaku untuk semua angkringan yang berada di kawasan Jogja. Sepertinya ini cukup adil dan diplomatis.

Pecel lele yang dirindu, sebenarnya bukan sebenar-benarnya pecel lele. Karena terus terang saja, saya tak mampu melahap lele alias ora doyan. Alasan ilmiahnya, karena tak dilatih sejak kecil. Dan selalu terbayang-bayang dengan kumis lele yang mirip om tukul saat hendak menyantap si lele goreng. Jadi, akhirnya keputusannya adalah tak makan lele dalam bentuk apapun, termasuk pecel lele. Dan maklumat itu masih berlaku hingga sekarang.

Nah, pecel lele yang dirindu adalah tempe goreng plus sambal terasinya. Lebih mantap lagi kalau sambalnya mentah dan pedasnya bikin mata meleleh, kulit berbuih, kepala pening, dan keadaan nampak gelap-gulita (maklum makannya kan pas malam hari). Lokasi favoritnya adalah di jalan Baciro-Gendeng (gendeng ≠ gila ≠ genteng). Alasannya, selain rasa juga suasana. Remang-remang, berundak-undak, gesik pelayanan dan harga pas.

Beberapa teman yang sudah terlanjur cinta dengan Jogja dan kulinernya, lebih memilih tetap tinggal di Jogja. Berjodoh dengan orang Jogja. Dan hidup bahagia selamanya di Jogja. Kalau saya, pulang kampung menjadi pilihan. Alasannya tak tahu pasti. Mungkin memang jalan hidup harus menjemput jodoh dulu di kampung. Entah suatu saat nanti, bisa kembali ke Jogja bersama keluarga. Sekadar piknik, lewat saja atau mungkin melanjutkan kuliah di Jogja.

Ingin rasanya melepas rindu Jogja dengan keluarga. Bercanda dengan anak sambil lesehan di warung-warung Jogja. Berkisah tentang perjuangan menuntut ilmu dulu. Dan bernostalgia dengan kuliner Jogja yang lezat nan harga mahasiswa (harga murah, rasa meriah dan porsi buanyaaaak). Jogja memang selalu merindu di hati.

Iklan

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s